Inovasi Upacara Virtual HUT ke-75 Kemerdekaan RI, Setpres Raih Penghargaan MURI

11
Bidik 86, Jakarta
Pandemi Corona Virus Desease 2019 (Covid-19) tak membatasi kreativitas dan kemampuan dalam berkarya, termasuk halnya dalam Peringatan Detik-detik Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia (RI) pada 17 Agustus 2020 ini.
Penerapan protokol kesehatan untuk mencegah penyebaran pandemi, membuat upacara peringatan pada tahun ini tidak dihadiri secara fisik. Namun masyarakat tetap dapat menyaksikan kemeriahan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-75 Kemerdekaan RI melalui ruang virtual.
“Yang biasanya pada pukul sembilan pagi sudah ramai oleh kegiatan seni dan budaya di halaman Istana Merdeka, sekarang dipindahkan ke ruang virtual. Selain itu, biasanya ratusan peserta mengikuti upacara, sekarang hanya 20 peserta dan di mimbar kehormatan hanya 14 orang,” ujar Deputi Bidang Protokol, Pers dan Media Setpres, Bey Machmudin, menjelang prosesi upacara.
Meski demikian, rangkaian acara HUT ke-75 Kemerdekaan RI pada tahun ini, tetap berjalan dengan khidmat dan tetap dipenuhi oleh antusiasme masyarakat.
Alokasi undangan virtual sebanyak 17.845 slot, bahkan telah habis sebelum hari penyelenggaraan dan turut diikuti oleh para pendaftar yang berada di 33 Negara lainnya.
Pihak Setpres membuka kurang lebih 15 ruang virtual bagi belasan ribu pendaftar tersebut. Masing-masing ruang tersebut dipandu oleh pembawa acara profesional yang menyemarakkan suasana.
Sebelum upacara berlangsung, juga digelar sesi kuis tanya jawab dengan hadiah yang telah disediakan Panitia. Selain itu, tiap-tiap ruang tersebut juga dihadirkan penilaian terhadap peserta dengan busana adat terbaik, sebagaimana yang biasa dilakukan dalam upacara tahun-tahun sebelumnya.
Salah seorang peserta upacara virtual, Mochamad Azka Hanafi misalnya, tampak mengenakan pakaian adat khas Sunda, berupa baju salontreng lengkap dengan celana pangsi, ikat kepala dan sarung. Pria asal Garut tersebut termotivasi mengikuti upacara virtual untuk tetap menjaga rasa bangga menjadi anak bangsa Indonesia.
“Juga untuk tetap mengenang jasa-jasa pahlawan dalam memperjuangkan kemerdekaan Indonesia,” ujar Azka.
Di usia yang ke-75 tahun ini, Azka berharap Indonesia semakin maju dengan tetap mempertahankan persatuan dan kesatuan. Ia pun berharap, seluruh rakyat Indonesia semakin makmur sesuai dengan amanat Undang-Undang Dasar (UUD) 1945.
“Tetap mempertahankan keragaman baik budaya, suku, agama dan ras, menjadi satu kesatuan yang utuh dengan dilandasi rasa saling pengertian, menghargai dan menghormati tanpa saling menyalahkan,” imbuhnya.
Raih Rekor MURI
Usai pelaksanaan upacara secara virtual tersebut, Setpres menerima penghargaan dari Museum Rekor Dunia Indonesia (MURI) atas rekor Upacara Peringatan HUT Kemerdekaan RI secara Dalam Jaringan (Daring) oleh peserta terbanyak yang diserahkan di Gedung III, Kementerian Sekretariat Negara, Jakarta, Senin (17/08/20).
Pendiri MURI, Jaya Suprana mengatakan, bahwa rekor ini merupakan sebuah rekor yang sangat istimewa, karena belum pernah terjadi di Tanah Air. Selain dilakukan oleh peserta terbanyak, rekor Upacara Peringatan HUT Kemerdekaan RI secara Daring ini, juga merupakan yang pertama kali dilakukan.
“Ini bukan sekadar rekor Indonesia tapi rekor dunia, karena belum pernah upacara kemerdekaan dimanapun di Negara lain yang diselenggarakan secara Daring dan ini merupakan yang pertama,” kata Jaya Suprana, yang dalam acara penyerahan Piagam bergabung secara virtual.
Selanjutnya, Awan Raharjo selaku perwakilan MURI, secara simbolis menyerahkan langsung Piagam Penghargaan rekor MURI kepada Kepala Sekretariat Presiden (Kasetpres), Heru Budi Hartono.
Kasetpres Heru Budi Hartono, mengucapkan apresiasinya kepada MURI atas penghargaan yang diberikan kepada jajarannya. Menurutnya, penghargaan tersebut merupakan kebanggaan tersendiri bagi institusi yang dipimpinnya.
“Pak Jaya Suprana yang mewakili MURI, kami jajaran Setpres, mengucapkan terima kasih. Tentunya ini kebanggaan buat kita semua,” kata Kasetpres. (Red)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here