LBH EM 80 Harlah ke-5, Bertekad Tingkatkan Pelayanan, Kedepankan Kebersamaan

35
MB86, Jakarta
Lembaga Bantuan Hukum Eddy Murdiyono 80 (LBH EM 80) atau PT. Eddy Murdiyono 80, yang baru saja menyelenggarakan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-5 di Museum Mandala, Jalan Gatot Soebroto, Jakarta Selatan (Jaksel) pada Sabtu, (12/03/20) lalu, tentu memiliki cerita tersendiri.
HUT kali ini rencananya diadakan lebih besar, tapi sesuai anjuran dari Konsultan Hukum, anjuran dari badan kesehatan dunia, World Health Organization (WHO) dan Presiden Republik Indonesia (RI), maka acara tersebut berlangsung sederhana, tidak sesuai direncanakan sebelumnya.
“Tapi, marilah kita berdo’a, mudah-mudahan kita semuanya dijauhkan dari wabah Corona Virus Desease (Covid 19). Kesedihan dan kesehatan kita tetap terjaga dengan baik,” ujar Direktur LBH EM 80, Brigadir Jenderal Polisi (Brigjen Pol) Purnawirawan (Purn) H. Eddy Murdiyono, SH. MH.
Pada HUT LBH EM 80 itu, hadir pula DR. Zakaria Poerba, SH, Inspektur Jenderal Polisi (Irjen Pol) Purn. Drs. Sadar Sebayang, SH, MH, Irjen Pol (Purn) Drs. Mustofa Hari Kuncoro, Laksamana Muda Tentara Nasional Indonesia (Laksda TNI) Purn. Kingkin Suroso, SE, Komisaris Besar Polisi (Kombes Pol) Purn. DR. Rainoer, SH, MH, Brigjen TNI (Purn) David Hutapea, SE. MM, Kombes Pol (Purn) Suroto, SH, serta para Ketua Cabang (Kacab) LBH EM 80 dari Kalimantan Barat (Kalbar), Bekasi, Bandung dan lain-lain. Para Lawyer dan Konsultan Hukum, Hubungan Masyarakat Dewan Pimpinan Pusat Kongres Advokat Indonesia (Humas DPP KAI) M. Junaedi, Ketua Umum (Ketum) Insano Sismanu, Pengurus lengkap LBH EM 80 dan rekan.
Dalam pidato, Eddy mengisahkan berdirinya LBH EM 80, tentu banyak likunya. Awalnya, memasuki purna tugas atau Purnawirawan Kepolisian Republik Indonesia (Polri) pada 2014, dirinya mulai menjajal dunia politik dari Calon Legislatif (Caleg), Calon Gubernur (Cagub) dan Calon Bupati (Cabup) di Jawa Tengah (Jateng), alasan hanya untuk mencari pengalaman.
Dari politik, kemudian pada 2015, Eddy dan rekan-rekan seperti Zakaria Poerba termasuk rekan sekolahnya Sekolah Menengah Atas (SMA) 20 Jakarta, Ateng, mendirikan LBH dan menyewa Rumah Toko (Ruko) berlantai 3 di Jalan  Raya Krekot Bunder, Pasar Baru, Jakarta Pusat (Jakpus).
Pendirian LBH sebagai cikal bakal berdirinya Kantor LBH EM 80 & Rekan, untuk memberikan jasa hukum kepada masyarakat bagi yang mampu dan tidak mampu. Selain itu, merupakan pengabdian lanjutan setelah 35 tahun Eddy menangani perkara hukum di Kepolisian.
Seiring berjalannya waktu, pada 2019, LBH EM 80 memutuskan untuk berkantor di Apartemen Signature Park Grande, CTB, Jl. MT. Haryono, Kav 20, Cawang, Jakarta Timur (Jaktim), sekaligus mengembangkan usaha dengan  mendirikan Organisasi “Law Firm” atau Konsultan Hukum, yang diketuai oleh Zakaria Poerba.
Intinya, dalam pendirian badan usaha, pihaknya melengkapi semua persyaratan, mulai dari badan hukumnya. Akta Notaris, Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) nya, Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP), pajak, ada  pembagian tugas, termasuk kendalanya,
dan lain-lain.
Nama LBH Eddy Murdiyono 80, berasal dari angkatan 80-an di Akademi Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (AKABRI), dimana saat ini terdapat 7 orang Pembina, 3 orang Dewan Penasehat, Pengurusnya 6 dan Dewan Pengawas ada 7 orang, Humas dan lainnya serta Advokat 26 orang, jumlahnya 52 orang Lawyer.
Yang jelas, LBH EM 80 lengkap dengan Advokat dan Kurator, Konsultan Pajak, Notaris serta Konsultan Kedokteran. Hingga kini, LBH EM 80 yang sudah memiliki 24 Cabang di Kabupaten dan Kota di Indonesia itu, pernah menangani 22 perkara, sudah tuntas sekitar 15 perkara.
Juni 2020 nanti, Eddy menargetkan dengan menambah Kantor Cabang yang berkantor di Gedung Soho, Jaksel, lantai 30. Penambahan Kantor Cabang tersebut, tujuannya untuk peningkatan pelayanan kepada seluruh masyarakat yang memerlukan, mulai dari kalangan atas maupun kalangan bawah.
“Prinsip kami, membantu saat dibutuhkan masyarakat, terutama dalam penyelesaian persoalan hukum. Kami juga berupaya menegakkan hukum ini secara transparan, akuntabel, patuh hukum dan juga selalu bertanggungjawab,” ujarnya.
Bukan hanya LBH yang ditangani, namun Eddy juga dipercaya sebagai Advokasi dan Hukum pada Paguyuban Jawa Tengah (Jateng) termasuk Ketua Umum (Ketum) Insano Sismanu. Paguyuban ini melibatkan 35 Kabupaten dan Kota.
“Paguyuban ini memiliki 5 Lawyer dan  membantu Paguyuban Jateng, terutama warga Jateng yang tidak mampu, ditambah dengan warga Jakarta-Bogor-Tangerang-Bekasi (Jabotabek),” tandas Eddy.
Sementara itu, Zakaria Poerba menyampaikan, awal terbentuknya LBH EM 80 ini cukup sulit, apalagi baru memasuki “post power syndrome” yang dialami oleh seseorang ketika memasuki masa Pensiun.
Tapi lain dari Eddy Murdiyono, Zakaria menilai, Eddy memiliki motivasi lain. Tidak hanya menutupi “post power syndrome”, tapi lebih dari itu yakni membawa pula untuk kebersamaan.
Kebersamaan inilah, sebagian tidak bisa menyesuaikan dan akhirnya gugur. Namun tidak sedikit juga yang mau bekerjasama dengan LBH EM 80. Dari situ terjadi simbiosis mutualisme, sehingga pada 2015, membuka Kantor LBH EM 80 di wilayah Jakpus.
“Tapi kembali lagi ke awal, kalau bekerja hanya nilai uang, maka tidak sanggup untuk menerima kita-kita ini. Yang dimiliki Mas Eddy adalah walau sedikit, tetap ada atau waspada, he he,” katanya.
Prinsipnya, walau dengan “waspada”, menunjukkan dan menghasilkan kebersamaan. Kemudian nilai “waspada” ini tidak ada dalam rekan lainnya, maka tentu terjadi ketimpangan. Kalau Eddy Murdiyono tentu inginkan “waspada”, tapi nasib bawahannya tentu menjadi perhatian juga.
Ada juga klien, membayar konsultasi hukum saja tidak mampu. Maka, disinilah peran LBH EM 80 untuk membantu mereka. Sebab, LBH ini tidak hanya nilai bisnis yang diutamakan, namun ada nilai kemanusiaan.
Kehadiran LBH EM 80 adalah peningkatan Sumber Daya Manusia (SDM). Juga melahirkan persahabatan, bekerjasama atau kebersamaan, saling mengerti, gembira bersama, adalah menjadi bonus bagi semuanya untuk berkumpul di LBH EM 80.
Untuk itu, Zakaria memberikan penghargaan pada  Eddy Murdiyono yang sangat menunjukkan statusnya, angkatannya menghormati orang. Kata dia, tidak banyak yang seperti itu.
“Jadi, LBH EM 80 adalah sebuah  tempat yang multifungsi. LBH yang mengutamakan, menegakkan keadilan dan persamaan kedudukan masyarakat dalam hukum,” pungkas Zakaria. (Red)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here