Polda Riau Bongkar Sindikat Penyulingan Minyak Illegal, 4 Diringkus, 1 DPO

21
Bidik 86, Dumai
Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Riau, berhasil menggulung sindikat penyulingan minyak mentah yang disuling menjadi bahan bakar minyak jenis solar dan bensin.
Dalam penggrebegan yang dilakukan di Jalan Mataram, Kelurahan Bukit Kayu Kapur, Kecamatan Bukit Kapur, Kota Dumai, pada 02 Juli 2020 lalu, Petugas berhasil membekuk empat orang pelaku yang memiliki peran mulai dari pengelola, pengawas, pekerja hingga penyuplai minyak mentah.
Saat pelaksanaan Konferensi Pers yang digelar di Tempat Kejadian Perkara (TKP) pada Minggu (19/07/20), Kepala Kepolisian Daerah (Kapolda) Riau, Inspektur Jenderal Polisi (Irjen Pol) Agung Setya Imam Effendi, SH, SIK, M.Si, yang hadir bersama Wakil Kapolda (Wakapolda) Riau, Walikota Dumai, Kepala Perwakilan Satuan Kerja Khusus (SKK) Migas Sumatera Bagian Utara (Sumbagut), MGR Security Operations Chevron, Manajer HSS Pertamina, Kepala Bidang Hubungan Masyarakat (Kabid Humas), Wakil Direktur Kriminal Khusus (Wadir Krimsus) serta Kepala Kepolisian Khusus Resor (Kapolres) Dumai mengatakan, pengungkapan perkara penyulingan minyak mentah ilegal ini merupakan hasil penyelidikan panjang yang dilakukan oleh pihaknya.
“Dalam pengungkapannya, Ditreskrimsus Polda Riau berhasil mengamankan sejumlah BB, yakni 46 ton BBM yang terdiri dari 14 ton minyak hasil olahan yang diduga BBM jenis solar berada di dalam 15 baby tank, 32 ton minyak mentah, 12 ton diantaranya berada dalam tungku masak, 13 ton berada dalam bak timbun dan 7 ton berada dalam bak besi. Kemudian 2 unit mesin hisap merk Robin beserta selang, 1 unit mesin donfeng, 8 unit mesin blower, 4 buah tungku pemasak minyak dan 1 unit mobil tangki merk Fuso Nomor Polisi (Nopol) BA 9343 QU,” jelas Irjen Agung.
“Adapun keempat tersangka yang berhasil diamankan diantaranya ialah DA (58) berperan sebagai pengelola dan pengawas kegiatan, BS (27) dan JN (46) berperan sebagai pekerja. Dan seorang penyuplai minyak mentah yakni AM (38) yang merupakan salah seorang Karyawan PT. Arthindo Utama yang merupakan Kontraktor PT. Chevron Pacific Indonesia yang bertugas membersihkan dan memperbaiki sumur minyak,” lanjut mantan Direktur di Badan Intelijen Negara (BIN) ini.
“Modus yang dilakukan oleh tersangka AM yang berusia 38 tahun ini adalah, tersangka mengambil hasil pembersihan sumur minyak berupa campuran minyak mentah yang bercampur dengan air dan lumpur (fluida). Selanjutnya fluida tersebut diangkut menggunakan truck tangki vakum milik PT. Arthindo Utama, keluar dari Area PT. Chevron Pacific Indonesia dan dijual kepada pelaku AW (DPO) selaku pemilik usaha penyulingan minyak mentah ini. Padahal seharusnya fluida yang didapat dari hasil pembersihan dan perbaikan sumur minyak milik PT. Chevron Pacific Indonesia dikembalikan kepada PT. Chevron Pacific Indonesia melalui Gathering Station, namun oleh pelaku AM (32), fluida tersebut dijual dengan harga Rp500 (lima ratus rupiah) per liter,” ungkap Irjen Agung.
Sedangkan solar dan bensin hasil olahan illegal tersebut dijemput langsung oleh pelanggan yang membeli minyak tersebut dilokasi penyulingan.
“Dari pengakuan mereka, kegiatan ini baru berlangsung sejak awal 2020, namun hasil pengembangan yang kita lakukan, penyulingan ilegal ini sudah berlangsung selama dua tahun. Kita masih terus melakukan penyelidikan mendalam terhadap pengungkapan perkara ini dan mudah-mudahan bisa mengungkap lebih dalam lagi perkara ini dan bisa menangkap tersangka lainnya dibalik kegiatan illegal ini. Saya mengapresiasi kinerja dari Ditkrimsus atas keberhasilan pengungkapan kasus ini,” terang Kapolda.
Sementara itu perwakilan SKK Migas, Haryanto Safri, mengaku SKK Migas sangat terbantu atas penangkapan illegal tipping.
“Kami sangat terbantu dan kami mengapresiasi Kapolda Riau yang telah berhasil menangkap illegal tipping ini,” ujarnya.
Rudi Permadi dari pihak Chevron juga menyatakan apresiasinya.
“Selamat kepada Pak Kapolda dan jajaran yang telah berhasil menangkap illegal tipping, Chevron bertugas untuk memproduksi minyak untuk Negara kita,” ucapnya.
Menjawab pertanyaan media, Kapolda Riau menjelaskan ancaman hukuman bagi para tersangka.
“Keempat tersangka disangkakan Pasal 53 huruf A, C, Jo Pasal 54 UU RI No. 22 tahun 2001, tentang Minyak dan Gas Bumi Jo Pasal 55 Ayat (1) ke 1 Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP) dengan pidana penjara paling lama 6 tahun dan denda paling tinggi Rp60.000.000.000,00-, (enam puluh miliar rupiah),” pungkas Kapolda Riau. (Red)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here